Menu
Leading News For Education For Aceh

Konflik Laut Merah: Produksi Tesla di Jerman Dihentikan

  • Bagikan
Konflik Laut Merah Ganggu Produksi Tesla di Jerman

ACEHSIANA.COM, Berlin – Tesla, produsen mobil listrik asal Amerika Serikat, mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan sebagian besar produksi mobil di pabriknya dekat Berlin, Jerman, selama dua minggu, mulai dari 29 Januari hingga 11 Februari. Alasan penghentian produksi ini adalah karena kurangnya komponen yang dibutuhkan akibat pergeseran rute transportasi setelah terjadi serangan terhadap kapal-kapal di Laut Merah.

Serangan-serangan tersebut dilakukan oleh kelompok pemberontak Houthi yang didukung Iran di Yaman, sebagai bentuk solidaritas terhadap perjuangan rakyat Palestina melawan agresi Israel di Gaza. Akibatnya, banyak kapal yang mengangkut barang-barang dagangan dan bahan-bahan industri harus menghindari jalur Laut Merah dan mengambil rute yang lebih panjang melalui Tanjung Harapan di ujung selatan Afrika.

Hal ini berdampak pada keterlambatan pengiriman komponen-komponen penting yang dibutuhkan oleh Tesla untuk memproduksi mobil dan baterai di pabriknya di Gruenheide, sebelah tenggara Berlin. Pabrik ini merupakan pabrik pertama Tesla di Eropa, yang dibuka pada tahun 2022 dan mempekerjakan 11.000 orang.

“Konflik bersenjata di Laut Merah dan pergeseran rute transportasi antara Eropa dan Asia melalui Tanjung Harapan juga berdampak pada produksi di Gruenheide,” kata perusahaan produsen Tesla pada Kamis (11/1).

“Waktu transportasi yang jauh lebih lama menciptakan kesenjangan dalam rantai pasokan,” sambungnya.

Tesla merupakan perusahaan otomotif pertama yang mengungkapkan gangguan produksi akibat konflik Laut Merah. Namun, para analis memperkirakan bahwa produsen mobil lain juga akan mengalami masalah serupa, karena mereka juga mengandalkan komponen-komponen utama dari Asia, terutama Cina.

“Mengandalkan begitu banyak komponen utama dari Asia, dan khususnya Cina, berpotensi menjadi titik lemah dalam rantai pasokan produsen mobil mana pun. Tesla sangat bergantung pada Cina untuk komponen baterai, yang perlu diangkut ke Eropa melalui Laut Merah,” kata Sam Fiorani, wakil presiden di AutoForecast Solutions.

“Tidak dapat dipercaya bahwa mereka sendirian, hanya mereka yang pertama kali merefleksikan masalah ini,” katanya.

Selain itu, Tesla juga sedang menghadapi perselisihan perburuhan dengan serikat pekerja Swedia IF Metall, yang menuntut perusahaan untuk menandatangani perjanjian perundingan bersama. Tuntutan ini telah memicu aksi mogok dari sejumlah serikat pekerja di seluruh wilayah Nordik.

Salah satu yang terkena dampak adalah Hydro Extrusions, anak perusahaan perusahaan aluminium dan energi Norwegia Hydro, yang memproduksi komponen untuk produk mobil Tesla. Pekerja yang berserikat di perusahaan ini berhenti bekerja sejak 24 November lalu.

Tesla belum memberikan komentar mengenai apakah pemogokan ini mempengaruhi produksi mereka. Perusahaan ini juga belum memberikan rincian mengenai komponen mana yang hilang atau bagaimana mereka akan memulihkan produksi setelah penghentian sementara ini.

Tesla mengatakan bahwa produksi akan dilanjutkan secara penuh pada 12 Februari mendatang. Pabrik Tesla di Jerman memproduksi mobil Model Y dan baterai untuk pasar Eropa. (*)

Editor: Darmawan

  • Bagikan
"zone name","placement name","placement id","code (direct link)" direct-link-575147,DirectLink_1,17796333,https://earlierindians.com/j9hc8f2u?key=0215f31837d1d1f6258a99206aaefbf3 direct-link-575147,DirectLink_2,19132374,https://earlierindians.com/n0znctu1?key=472816a51fea2a2e83dc52e72f60df5a