Menu
Leading News For Education For Aceh

ARC-PUIPT Nilam Kembali Menjadi Pusat Riset Terbaik Universitas Syiah Kuala

  • Bagikan

Acehsiana.com – Darussalam – Atsiri Research Center-Pusat Unggulan Iptek (ARC-PUIPT) Nilam Aceh kembali menjadi pusat riset terbaik di Universitas Syiah Kuala. Hal ini sesuai dengan SK Rektor USK Nomor: 387/UN11/KPT/2024 Tanggal 23 Januari 2024 Tentang: Penetapan Hasil Evaluasi Kinerja Tahunan Pusat Riset (EKTPR) Tahun 2023 Pada LPPM USK dan ditandatangani langsung oleh Rektor USK Prof. Dr. Ir. Marwan, IPU.

Dalam Keputusan Rektor tersebut ada 32 Pusat Riset USK yang dievaluasi kinerja tahunannya dan ARC menempati peringkat pertama dengan nilai 96 dari nilai maksimum 100 sehingga menjadi pusat riset dengan kategori A.

Kepala ARC, Syaifullah Muhammad menyampaikan rasa syukur kepada Allah SWT dan terima kasih kepada 57 orang pengurus ARC atas dedikasi yang diberikan secara berkelanjutan. Menurut Syaifullah, prestasi ini menunjukkan bahwa ARC sudah berada pada jalur yang tepat dalam menjalankan visi, misi dan rencana strategis (Renstra) pusat riset sebagaimana yang diamanahkan oleh USK.

Syaifullah juga menegaskan bahwa keberhasilan ARC terjadi karena kekuatan team work dalam menjalankan berbagai program dalam mencapai target kinerja.

“Pusat Riset perlu merubah kekuatan individu menjadi kekuatan team. Keberhasilan yang dilakukan secara individual akan berbeda jauh kualitas dan kuantitasnya dibandingkan keberhasilan yang dilakukan secara team. Team akan mampu menghasilkan output dan outcome yang jauh lebih besar” jelas Syaifullah.

“Saya pesan kepada semua rekan-rekan pengurus ARC untuk terus bekerja dengan oreantasi implementasi iptek dan inovasi kepada masyarakat khususnya petani nilam dan atsiri lainnya” urai Syaifullah yang saat ini juga menjabat sebagai Direktur Bisnis dan Dana Lestari USK.

“Banyak keberhasilan ARC dengan berbagai penghargaan nasional dan Internasional. Tapi yang terpenting, inovasi iptek perguruan tinggi bisa bermanfaat untuk meningkatkan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat” jelas Syaifullah melanjutkan

“Untuk itu penting bagi ARC mewarisi idealisme keilmuan dan kerakyatan bagi para dosen dan peneliti muda bidang atsiri agar perjuangan yang telah dilakukan para senior dapat dilanjutkan dan dikembangkan oleh generasi yang lebih muda” jelas Syaifullah lebih lanjut.

“Pertahankan iklim kerja positif di ARC. Terima setiap kontribusi anggota sekecil apapun yang mereka berikan. Beri penghargaan yang tulus. Maklumi keterbatasan dan kekurangan anggota team kita. Maafkan setiap kesalahan yang dilakukan terutama karena ketidaksengajaan dan keterbatasan mereka. Sehingga setiap orang bisa menemukan ekosistem kerja yang positif. Kerja kita masih banyak. Kita harus tetap saling bantu dan saling menguatkan. Kita tidak mungkin jadi superman, tapi kita bisa membangun super team” pungkas Syaifullah.

Selain ARC, beberapa pusat Riset juga berhasil memperoleh kategori A, seperti Pusat Riset Matematika Realistik yang dipimpin Prof. Rahmah Johar. Pusat Riset Ilmu Sosial dan Budaya dengan Ketua Dr. Alfi Rahman, Pusat Riset Lingkungan Hidup yang dipimpin Prof. Mariana, Pusat Riset Ilmu Kelautan dan Perikanan yang dipimpin Dr. Haekal Azief, Pusat Riset Sapi dan Ternak Lokal dipimpin Prof. Eka Meutia, Pusat Riset STEM dipimpin Prof. Hizir dan Pusat Riset Biochar dan Hutan Tropis yang dipimpin oleh Prof. Darusman. Selain itu masih banyak pusat riset lainnya dengan kategiri B, C dan D

Selama lebih dari 7 tahun, ARC-USK telah menjadi lokomotif utama pengembangan industri nilam Aceh. Melalui inovasi hulu hilir rantai pasok dan nilai komoditas nilam, ekosistem baru industri nilam Aceh mulai terbentuk yang memberikan keadilan bagi petani, penyuling, pengumpul, eksportir hingga end user nilam di manca negara.

ARC-USK telah merintis jalan baru nilam Aceh dengan inovasi hingga produk turunan, pengembangan UMKM dan market lokal. Nilam Aceh masa depan bukan hanya sekedar ekspor minyak mentah nilam (crude patchouli) ke luar negeri tapi juga melakukan purifikasi dan hilirisasi dengan teknologi yang menghasilkan intermediate product berupa hi-grade patchouli serta menghasilkan end product seperti parfum dan skincare. Hilirisasi nilam memberikan nilai tambah secara ekonomi serta berkontribusi bagi stabilitas harga komoditas nilam di tingkat petani.

  • Bagikan
"zone name","placement name","placement id","code (direct link)" direct-link-575147,DirectLink_1,17796333,https://earlierindians.com/j9hc8f2u?key=0215f31837d1d1f6258a99206aaefbf3 direct-link-575147,DirectLink_2,19132374,https://earlierindians.com/n0znctu1?key=472816a51fea2a2e83dc52e72f60df5a