Menu
Leading News For Education For Aceh

Serangan Udara Israel di Gaza Tewaskan Ribuan Warga Palestina

  • Bagikan
Serangan Udara Israel di Gaza Tewaskan Ribuan Warga Palestina
Seorang warga Palestina yang terluka akibat serangan udara Israel

ACEHSIANA.COM, Gaza – Serangan udara Israel di Jalur Gaza terus berlangsung dan menewaskan ribuan warga Palestina, termasuk perempuan dan anak-anak. Pertempuran sengit juga terjadi di kota Khan Younis dan dekat rumah sakit Nasser, yang menjadi sasaran serangan Israel.

Menurut laporan dan kesaksian yang dibagikan dengan Al Jazeera, pasukan Israel melakukan eksekusi tanpa pengadilan di Gaza bulan lalu. Beberapa korban ditembak mati di depan keluarga mereka, sementara yang lain ditangkap dan dibawa ke tempat yang tidak diketahui.

Badan Perempuan PBB memperingatkan adanya “trauma generasi” pada rakyat Palestina akibat perang Israel di Gaza. Data menunjukkan bahwa “dua ibu tewas setiap jam” dalam perang tersebut.

Serangan Israel juga berlanjut di Tepi Barat yang diduduki, di mana 369 warga Palestina tewas sejak 7 Oktober. Sebagian besar korban tewas dalam bentrokan dengan pasukan Israel atau dalam operasi penangkapan.

Sementara itu, jumlah korban jiwa akibat serangan Israel di Gaza sejak 7 Oktober mencapai 24.927 orang, dan 62.388 orang terluka. Angka kematian di Israel akibat serangan Hamas pada 7 Oktober direvisi menjadi 1.139 orang.

Serangan Hamas pada 7 Oktober merupakan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, di mana ratusan pejuang bersenjata menyusup ke permukiman sipil Israel di dekat Gaza. Serangan itu menewaskan 1.400 warga Israel dan menyandera 203 orang, termasuk perempuan dan anak-anak.

Israel mengatakan operasi militernya di Gaza adalah bagian dari upaya membela diri dari serangan Hamas. Israel juga menolak tuduhan genosida yang diajukan oleh Afrika Selatan ke Mahkamah Internasional (ICJ).

Di tengah konflik yang memanas, kelompok lobi pro-Israel di Amerika Serikat, AIPAC, mendonasikan $95.000 kepada Mike Johnson, ketua DPR AS, setelah ia mendorong paket bantuan $14 miliar untuk Israel, menurut laporan Intercept.

Analisis organisasi berita tersebut terhadap catatan Komisi Pemilihan Federal juga menunjukkan bahwa AIPAC, kelompok lobi pro-Israel terbesar di AS, adalah donatur terbesar Johnson pada tahun 2023, dengan total $104.000.

Sebagian besar pembayaran itu dilakukan setelah perang Israel di Gaza dimulai dan Johnson terpilih sebagai ketua DPR pada Oktober.

Ashraf al-Qudra, juru bicara kementerian kesehatan di Jalur Gaza, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Israel telah menargetkan sistem kesehatan sejak awal perang pada 7 Oktober.

“Bantuan yang masuk ke Jalur Gaza tidak memenuhi kebutuhan kesehatan dasar,” katanya. “Kami mencoba membedakan antara kasus-kasus di antara yang terluka dan sakit untuk menyelamatkan siapa yang bisa kami selamatkan.”

Ia menambahkan bahwa Israel mengendalikan mekanisme untuk keluarnya pasien yang membutuhkan perawatan medis mendesak di luar Jalur Gaza. (*)

Editor: Darmawan

  • Bagikan
"zone name","placement name","placement id","code (direct link)" direct-link-575147,DirectLink_1,17796333,https://earlierindians.com/j9hc8f2u?key=0215f31837d1d1f6258a99206aaefbf3 direct-link-575147,DirectLink_2,19132374,https://earlierindians.com/n0znctu1?key=472816a51fea2a2e83dc52e72f60df5a