Menu
Leading News For Education For Aceh

Biden Janji Lanjutkan Serangan ke Houthi Meski Akui Tak Efektif

  • Bagikan
Biden Kesal dengan Netanyahu yang Tolak Usulan Damai untuk Gaza

ACEHSIANA.COM – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berjanji akan melanjutkan serangan udara terhadap kelompok Houthi yang didukung Iran di Yaman, meski mengakui bahwa tindakan militer tersebut gagal menghentikan serangan Houthi terhadap kapal-kapal dagang.

Biden membuat pernyataan tersebut pada Kamis setelah AS melakukan serangan udara kelima terhadap sasaran-sasaran di wilayah yang dikuasai Houthi di Yaman.

Komando Pusat AS (CENTCOM) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menghancurkan dua rudal anti-kapal setelah menentukan bahwa mereka merupakan “ancaman segera” bagi kapal-kapal dagang dan kapal-kapal angkatan laut AS di kawasan tersebut.

Ditanya oleh wartawan apakah serangan terhadap kelompok pemberontak itu berhasil, Biden mengakui bahwa mereka belum menghentikan serangan terhadap kapal-kapal internasional di Laut Merah.

“Ya, kalau Anda bilang berhasil, apakah mereka menghentikan Houthi? Tidak,” kata Biden. “Apakah mereka akan terus berlanjut? Ya.”

Juru bicara Pentagon Sabrina Singh mengatakan dalam sesi brifing selanjutnya bahwa Houthi harus membuat keputusan untuk menghentikan serangan mereka.

“Kami tidak pernah mengatakan bahwa Houthi akan segera berhenti,” kata Singh, menambahkan bahwa itu adalah dalam “kepentingan terbaik” kelompok tersebut untuk menghentikan serangan.

“Anda telah melihat bahwa kami telah mampu melemahkan dan mengganggu secara parah dan menghancurkan sejumlah besar kemampuan mereka sejak Kamis. Tapi itu benar-benar tergantung pada mereka ketika mereka memutuskan bahwa mereka ingin berhenti mengganggu kapal-kapal dagang, pelaut-pelaut yang tidak bersalah yang melintasi Laut Merah.”

Singh juga mengatakan bahwa AS tidak menganggap dirinya berperang dengan Houthi dan bahwa tindakannya adalah dalam pertahanan diri.

“Kami tidak berpikir bahwa kami sedang berperang. Kami tidak ingin melihat perang regional,” kata Singh. “Houthi adalah orang-orang yang terus meluncurkan rudal jelajah, rudal anti-kapal ke pelaut-pelaut yang tidak bersalah, ke kapal-kapal dagang yang hanya melintasi daerah yang melihat, Anda tahu, 10 sampai 15 persen perdagangan dunia.”

Houthi dalam sebuah pernyataan pada Kamis kemudian mengatakan bahwa mereka telah melakukan serangan rudal terhadap kapal AS Chem Ranger di Teluk Aden, yang menghasilkan “kena langsung”.

CENTCOM mengatakan bahwa kelompok pemberontak telah meluncurkan dua rudal ke tanker milik AS, tetapi mereka meleset dari sasaran.

Houthi yang didukung Iran telah melakukan serangan berulang terhadap kapal-kapal kargo di Laut Merah, sebuah saluran utama untuk perdagangan global, sebagai bentuk dukungan untuk rakyat Palestina yang dibombardir oleh Israel di Gaza.

Lebih dari dua lusin kapal telah diserang oleh kelompok tersebut sejak mereka menyita kapal Galaxy Leader yang terkait dengan Israel pada November.

Serangan-serangan tersebut telah memaksa beberapa operator pengiriman terbesar di dunia untuk mengalihkan kapal-kapal mereka ke sekitar ujung selatan Afrika, yang sangat mengganggu perdagangan global.

AS dan mitranya bulan lalu meluncurkan pasukan multinasional, Operasi Prosperity Guardian, untuk melindungi kapal-kapal dagang dari serangan drone dan rudal di jalur air tersebut. (*)

Editor: Darmawan

  • Bagikan