Jum. Jul 30th, 2021
Kemdikbud Minta Guru Tidak Langsung Mengajar Saat Pembelajaran Tatap Muka Dimulai

ACEHSIANA.COM, Jakarta – Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Dirjen GTK) Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Kemdikbudristek), Iwan Syahril, menyebutkan bahwa beradaptasi dengan teknologi merupakan tantangan pandemi dan perkembangan zaman. Hal itu disampaikan Iwan dalam keterangannya pada Jumat (18/6) di Jakarta.

Menurut Iwan, guru saat ini perlu memiliki keterampilan menggunakan teknologi untuk pembelajaran.

“Percepatan teknologi dalam pendidikan akan berdampak lebih besar jika diterapkan dengan cara berpikir kritis, komunikasi yang baik, kreativitas, dan kolaborasi, atau yang juga dikenal dengan 4C, critical thinking, communication, creativity, collaboration,” ujar Iwan.

Dikatakan Iwan bahwa guru-guru, kepala sekolah, pengawas sekolah, dan berbagai pemangku kepentingan pendidikan tetap bahu membahu menghadapi Covid-19. Khususnya dalam rangka memastikan pembelajaran tetap berlangsung.

Sementara itu, Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Dasar (Direktur GTK Dikdas), Rachmadi memberikan apresiasi kepada pada GTK yang selama ini berjuang untuk tetap memberikan layanan pendidikan meski di tengah pandemi Covid-19. Sebagai bentuk dukungan, tambah Rachmadi, Kemdikbudristek telah meluncurkan berbagai seri belajar dan berbagi.

Seri masa pandemi diikuti 231.324 peserta, Seri Asesmen Kompetensi Minimum (AKM) diikuti 527.451 peserta, Seri Pendidikan Keterampilan Hidup (PKH) diikuti 14.011 peserta, Seri Belajar ASN P3K diikuti 484.639 peserta, Seri PAUD diikuti 7.052 peserta, dan Seri Pendidikan Inklusi diikuti 119.687 peserta.

Melalui Program Guru Belajar dan Berbagi, tercatat sekitar lebih dari satu juta guru mengembangkan diri secara mandiri dan berkelanjutan. Selain itu, sebanyak 97.692 RPP telah dibagikan oleh guru seluruh Indonesia dan deretan RPP ini telah diakses sebanyak hampir 100 juta kali dan diunduh sebanyak lebih dari 25 juta kali. (*)

Editor: Darmawan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *