Kam. Jun 30th, 2022

Acehsiana.com – Banda Aceh – Sekolah Menengah Pertama (SMP) Negeri 6 Banda Aceh melakukan penandatanganan MoU dengan Atsiri Research Center (ARC)-Pusat Unggulan Iptek (PUI) Nilam Aceh Universitas Syiah Kuala (USK). Penandatanganan MoU dilakukan oleh Kepala Sekolah SMP 6 Banda Aceh Syarifah Nargis, S.Ag dengan Kepala ARC-USK Dr. Syaifullah Muhammad pada Rabu, 31 Maret 2021, turut disaksikan oleh Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Banda Aceh Dr. Saminan dan Kepala LPPM USK, Prof. Dr. Taufik Abidin,

di ruang Produksi ARC-Kampus USK Darussalam Banda Aceh.

Kerjasama antar dua lembaga ini meliputi Kerjasama Peningkatan Sumber Daya Manusia di bidang penelitian, karya tulis, pelatihan guru, pengabdian masyarakat, magang siswa, praktek lapangan dan pengembangan produk inovasi berbasis minyak atsiri.

Kepala ARC, Dr. Syaifullah Muhammad dalam sambutannya menyampaikan bahwa usaha membangkitkan kembali nilam Aceh telah dilakukan sudah lebih dari 4 tahun melalui kerja sama multi pihak dari kalangan Perguruan Tinggi, Pemerintah, dunia usaha, masyarakat dan media (penta helix approach).

Lebih lanjut Dr Syaifullah menyampaikan, Masterplan pengembangan industri nilam Aceh telah disusun secara bersama oleh ARC, Pemerintah dan Bank Indonesia dalam beberapa tahun teakhir dan diharapkan dapat dilaksanakan secara komprehensif dari hulu ke hilir.

“ARC telah mampu melakukan purifikasi nilam dengan teknologi molecular distillation dan fraksinasi untuk menghasilkan minyak nilam bersih dan berkualitas tinggi sehingga bisa digunakan dalam berbagai produk turunan”, jelas Syaifullah

“Saat ini ARC yelah memiliki perjanjian kerjasama dengan beberapa perusahaan Perancis dan Swasta Nasional. Kita bertekat untuk segera melakukan ekspor produk turunan nilam ke negara tetangga. Kita akan memerlukan semakin banyak minyak nilam masyarakat untuk diproses lebih lanjut menjadi berbagai produk” lanjut Syaifullah, yang juga merupakan Ketua Umum Aceh Australian Alumni ini.

“Kerjasama dengan SMP6 ini merupakan langkah strategis dalam menciptakan pengembangan subsistem pendukung (supporting subsistem) dari agro industri nilam dalam diseminasi pengetahuan, internasilasi inovasi teknologi kepada guru dan generasi muda. Kita berharap akan bisa meluaskan kerjasama dengan berbagai sekolah di Aceh. Untuk tahap awal ARC akan melatih 16 siswa dengan guru pendampingnya dalam mengembangkan produk inovasi berbasis minyak atsiri Aceh ” tutup Syaifullah yang juga aktif mengkampanyekan gerakan air bersih untuk masyarakat terpencil.

Sementara itu Kepala SMP 6 Syarifah Nargis menyampaikan rasa gembira bisa melakukan MoU dengan ARC. Sekolah sangat perlu dukungan Perguruan Tinggi untuk sejak dini memperkenalkan riset dan inovasi bagi para siswa.

“Kami bersyukur bisa MoU dengan ARC, sebuah pusat riset yang dalam waktu rekatif singkat telah menjadi rujukan Nasional untuk pengembangan nilam” ujar, Nargis.

“Kerjasama ini akan membantu siswa memahami konsep ilmiah dalam sebuah penelitian dan pengembangan inovasi. Kami juga berharap ARC dapat membantu siswa dan guru dalam penulisan dan komunikasi ilmiah” lanjut Nargis.

“Hari ini kami juga mengajak beberapa sekolah lain hadir, agar menjadi inspirasi dan dapat menjalin kerjasama juga dengan ARC. Sehingga penyebaran ilmu pengetahuan dan skill dari perguruan tinggi bisa semakin meluas di sekolah-sekolah seluruh Aceh”, pungkas Nargis.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banda Aceh, Dr. Saminan, memberikan apresiasi yang tinggi untuk jalinan kerjasama antara SMP6 dan ARC-USK

“Luar biasa, pengembangan riset dan inovasi nilam yang telah dilakukan ARC. Ini membuktikan bahwa dunia pendidikan khususnya kampus tidak hanya bisa bicara teori yang setinggi langit, tapi juga mampu membumikan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk menjawab kebutuhan masyarakat bawah”, urai Saminan.

“Saya selaku Ketua Forum Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan se Aceh, akan mengundang semua kepala dinas untuk berkunjung ke ARC dan memberi dukungan bagi pengembangan produk lokal Aceh” lanjut Saminan.

“Dengan potensi jumlah siswa dan guru yang ada di Aceh saat ini, jika 10-15% saja menggunakan produk lokal kita, maka akan menjadi income generating yang signifikan bagi dunia industri kecil di Aceh”, ujar Saminan mengakhiri.

Pada kesempatan yang sama, Kepala LPPM-USK, Prof. Dr. Taufik Abidin, menyampaikan rasa bangga Universitas Syiah Kuala terhadap ARC.

“ARC selama dua tahun berturut-turut menjadi pusat riset terbaik dengan nilai tertinggi di Universitas Syiah Kuala. Dukungan universitas penuh untuk pengembangan pusat riset yang berprestasi”, jelas Taufik.

“USK menyediakan alokasi dana riset yang cukup besar setiap tahunnya, sekitar 35M untuk mendukung pengembangan riset dan inovasi di USK. Melalui kemitraan dengan berbagai institusi pendidikan dan masyarakat, diharapkan dapat terjalin diseminasi hasil-hasil penelitian yang bermanfaat bagi pembangunan khususnya di Aceh”, lanjut Taufik.

“Apresiasi saya utk SMP6 dan ARC atas kerjasama ini, saya dulu juga selama beberapa tahun mengantar anak sekolah ke SMP 6 Banda Aceh. Selamat untuk kita semua”, tutup Taufik.

Acara penandatangan kesepakatan kerjasama ini juga turut dihadiri oleh Ketua Komite Sekolah SMP 6 Ibrahim, yang juga merupakan Anggota Komisi II DPRA, beberapa Kabid Dinas Pendidikan dan Kebudayaan serta beberapa pengurus ARC.

Editor: Hamid

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *