Jum. Jul 30th, 2021

ACEHSIANA.COM, Banda Aceh – Menyambut Hari Guru Nasional (HGN) setiap 25 November, Pengurus Yayasan Pionir Nusantara mengadakan agenda kegiatan. Antara lain mnyematkan cincin emas kepada Cut kamariah (75 tahun), Fatimah (79 tahun), Kamaliah Zakaria (75 tahun) dan Iskandar Ismail (66 tahun) yang semua guru pensiun MIN Cot Glumpang Kecamatan Glumpang Baro, Kabupaten Pidie, Aceh. Cincin emas diberikan oleh para alumni antara lain Dr. Anas M.Adam. dr. Fachrul Jamal,Sp.An, Rusydi M. Adam, SE, MM dan lain-lain. Kegiatan ini mengundang rasa haru mendalam bagi guru, murid, alumni sekolah dan lain-lain dan dilanjutkan memberikan bingkisan kepada guru pensiun dalam bentuk cincin emas

“Kami banyak mengadakan kegiatan dalam menyambut HGN antara lain menyematkan cincin emas sebagai penghargaan kepada guru yang telah berjasa mencerdaskan anak bangsa,” kata Ketua Pembina Yayasan Pionir Nusantara, Dr. Anas M. Adam, M.Pd, Minggu (24/11/2019) di Banda Aceh.

Anas menyatakan pihaknya juga meluncurkan program alumni mengabdi untuk guru. Mantan Kepala Dinas Pendidikan Aceh era konflik Aceh dan bencana gempa dan tsunami Aceh 2004. Anas paham melalui jalur ini sebagai pendekatan alternatif untuk membantu pemerintah mencerdaskan guru di era penuh tantangan. Kalau semuanya ditangani pemerintah, hal itu tidak sanggup menyediakan biaya dan waktu guru bisa di sekolah

“Peran guru dalam mendidik belum dapat tergantikan dengan mesin, setiap individu dapat saja belajar dari berbagai media, namun untuk proses pendidikan yang hakiki khususnya pada jenjang awal pendidikan seperti di TK, SD, SMP, dan SMA tetap perlu darma bakti guru,” ajaknya.

Mantan Direktur Pembinaan Guru Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) RI itu mengingatkan kurikulum yang baik, metode dan strategi pembelajaran yang baik ada pada guru sendiri. Bila guru tidak menguasai ketiga hal ini maka Proses Belajar Mengajar tidak dapat berjalan dengan baik. Saat ini masih ada guru belum menguasai kurikulum dengan baik, belum dapat menggunakan teknologi informasi dalam pembelajaran, dan belum menguasai strategi pembelajaran yang bervariasi, dan masalah lain terkait dengan materi pelajaran.

“Alumni adalah individu yang telah dididik dan dicerdaskan oleh guru, namun pada saat ini guru kita tertinggal karena proses perkembangan Iptek dan keterbatasan waktu dan upaya mereka untuk mengikuti perkembangan Iptek,” jelas Anas.

Anas menyatakan untuk itu diperlukan dukungan kepada guru-guru dari para alumni yang telah dicerdaskan oleh guru sebagai suatu upaya menghargai pengabdian para guru. Adapun program ini diberi nama “Alumni Mengabdi untuk Guru dalam Rangka Hari Guru 2019). Kegiatan ini digagas oleh Yayasan Pionir Nusantara yang akan bekerjasama dengan para alumni, Dinas Pendidikan Aceh, Kanwil Kementerian Agama Aceh, LPMP Aceh, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, Kantor kementerian Agama Kabupaten/Kota, dan sekolah/madrasah. Langkah awal kegiatan tela diluncurkan pada 23 November 2019 di MIN 38 Pidie, Cot Glumpang, Kecamatan Glumpang Baro, Pidie, oleh alumni MIN/SD, SMP, MTsN dan SMA. Seterusnya dilanjutkan di sekolah/madrasah di seluruh Aceh.

“Dalam HGN 2019, kami mengimbau alumni untuk peduli kepada guru di sekolahnya dengan mengajar sehari di sekolah atau mengunjunginya,” pungkas Anas. (*)

Editor: Fauzan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *